Polda Kaltim Amankan Sabu Kualitas ‘Sultan’ Seberat 3 Kg Asal Malaysia Beserta 2 TSK

Balikpapan – Kaltim, ANTPNEWS110.COM — Polda Kaltim menggagalkan pengiriman sabu asal Tawau, Malaysia, seberat 3 kilogram. Sabu itu rencananya akan diedarkan di wilayah Sulawesi.

Diresnarkoba Polda Kaltim Kombes Rickynaldo mengatakan sabu seberat 3 kilogram itu diamankan pada Rabu (17/3). Selain itu, polisi turut menangkap dua pelaku berinisial AM (42) dan AR (27). sabu tersebut memiliki kualitas yang baik. Dia menyebut sabu itu berkualitas ‘sultan’.

“Sabu-sabu ini bisa dikatakan kualitas terbaik, untuk satu kilogramnya dijual Rp 850 juta, dan akan diedarkan di pulau Sulawesi. Sabu-sabu ini disebut sabu ‘sultan’ karena kualitas dan harganya yang memang kelas terbaik dari yang pernah ada dan beredar, jadi kemasannya agak berbeda,” jelas Kapolda Kaltim.

Kapolda Kaltim menjelaskan kedua pelaku itu menunggu paket pengiriman barang haram itu di Tarakan, Kalimantan Utara. Sabu itu dikirimkan oleh temannya dari Malaysia. Setelah itu, para pelaku membawa sabu menyeberang ke Bulungan. Para pelaku kemudian menuju Kota Balikpapan dengan menggunakan jalur darat membawa sabu tersebut.

“Dia (pelaku) berkoordinasi dengan temannya yang berada di Tawau, Malaysia, untuk mengirimkan sabu tersebut ke Tarakan, jadi pelaku menunggu barang haram ini di Tarakan. Mereka naik mobil dari Bulungan ke Balikpapan dan langsung menuju ke pelabuhan Balikpapan dan akan dibawa ke Sulawesi menggunakan kapal KM Kirana. Tersangka kami tangkap atas kerja sama dengan Syahbandar, Nahkoda kapal sehingga kami berhasil menangkap pelaku di atas kapal KM Kirana. Tersangka pertama kita amankan dengan barang bukti tas ransel berisi sabu seberat 3 kilogram. Sabunya dibungkus di belakang ransel, kemudian dijahit dan dibawa di punggung jadi tidak terlalu mencurigakan, petugas juga mengamankan uang tunai Rp 3,5 juta,” jelas Kapolda Kaltim.

Kedua pelaku diketahui merupakan residivis dengan kasus yang sama. Tersangka AM baru bebas dari penjara dua bulan lalu. Atas perbuatannya, kedua tersangka dijerat Pasal 114 ayat 2 Sub-Pasal 112 ayat 2, juncto Pasal 132 ayat 1 UU Nomor 35 Tahun 2009. Dengan ancaman minimal 10 tahun penjara dan maksimal seumur hidup.(Humas Polda)

Laporan : Tim Antpnews

Total Page Visits: 166 - Today Page Visits: 1

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.