Personil Polda Jateng Ungkap TPPO Sasar 165 Calon Pekerja Migran Indonesia

Cilacap  –  Jateng,  ANTPNEWS110.COM  —  Direktorat Kriminal Umum Polda Jawa Tengah (Jateng) bersama Polresta Cilacap melakukan pengungkapan kasus dugaan tindak pidana perdagangan orang (TPPO) jaringan Indramayu. Dari kasus tersebut, 165 orang calon pekerja migran Indonesia (CPMI) menjadi korbannya.

Kapolda Jateng Irjen. Pol. Ahmad Luthfi menerangkan, para korban dijanjikan bekerja di Korea Selatan dengan gaji besar. Namun, harus terlebih dahulu membayar uang Rp10 juta-Rp110 juta untuk proses pemberangkatan.

Kemudian, para korban tidak pernah diberangkatkan. Akhirnya, penyidik pun menetapkan T (43) dan S (51) selaku perekrut, menjadi tersangka.

“Pengungkapan ini merupakan tindak lanjut arahan Bapak Presiden untuk memberantas kejahatan TPPO dari hulu hingga hilir,” jelas Kapolda dalam konferensi pers, pada hari Selasa (06/06/2023).

Para tersangka dijerat Pasal 81 Undang-Undang RI Nomor 18 Tahun 2017 tentang perlindungan pekerja migran Indonesia dengan ancaman hukuman pidana paling lama 10 tahun dan denda paling banyak Rp15 miliar.

Laporan  :  F.X. Widianto

Please follow and like us:
Total Page Visits: 410 - Today Page Visits: 1

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.

Secured By miniOrange