Polres Cianjur Bongkar Rencana Pemberangkatan PMI Ilegal ke Timur Tengah

Cianjur  –  Jabar,  Jabar,  ANTPNEWS110.COM  —  Polres Cianjur membongkar praktik rencana pemberangkatan pekerja migran ilegal ke negara Timur Tengah. Dua orang tersangka berinisial L (31) dan Y (36) pun ditangkap dalam kasus ini.

Kapolres Cianjur AKBP Aszhari Kurniawan menerangkan, kedua tersangka dibekuk usai adanya laporan dari keluarga korban. Menurut keluarga korban, keduanya menghilang dan lepas tanggung jawab saat diminta memulangkan pekerja migran yang telah diberangkatkan.

Berdasarkan pengakuan kedua tersangka, mereka disuruh melakukan perekrutan dan pemberangkatan oleh seorang berinisial FH (36) yang merupakan WNI di Suriah. FH memerintahkan kedua tersangka untuk merekrut sebanyak-banyaknya pekerja migran.

“Saat ini FH telah masuk dalam daftar pencarian orang (DPO) Polres Cianjur,” jelas Kapolres, Selasa (06/06/2023).

Menurut Kapolres, para pekerja migran diiming-imingi gaji besar dan diberi sejumlah fasilitas.

“Janji yang diberikan keduanya tidak terbukti karena sebagian besar hanya menerima gaji di bawah Rp5 juta yang sebelumnya dijanjikan di atas Rp10 juta. Ditambah, mereka kerap mendapat perlakuan kasar dari majikan,” ungkap Kapolres.

Kedua tersangka dijerat pasal 4 dan pasal 10 Undang-Undang RI Nomor 21 Tahun 2007 tentang perdagangan orang Jo pasal 81 Undang-Undang RI Nomor 18 Tahun 2017 tentang perlindungan pekerja migran Indonesia dengan ancaman kurungan 15 tahun penjara dan denda maksimal Rp15 miliar.

Laporan  :  Budi  Abenk

Please follow and like us:
Total Page Visits: 235 - Today Page Visits: 1

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.

Secured By miniOrange